Menu

Mode Gelap
Exclusive dari Qatar: Jelang Kroasia vs Maroko, Vatreni Tetap Anggap Serius Laga Perebutan Juara Ketiga Piala Dunia 2022 : Media Baca Bola Resmi! Joni Supriyanto Terpilih sebagai Ketua Umum PB Perbakin Periode 2022-2026 : Media Baca Sports BEI Catat 1 Obligasi dan 1 Saham dalam Sepekan : Media Baca Economy Soal Kembali Bela Prancis di Final Piala Dunia 2022, Karim Benzema Beri Respons Jelas : Media Baca Bola Prediksi Update Ranking BWF Desember 2022: Fajar Alfian Rian Ardianto Naik ke Urutan Kedua : Media Baca Sports

Qatar 2022 · 16 Des 2022 00:39 WIB ·

Argentina Lolos ke Final Piala Dunia 2022, Ternyata Begini Potret Ekonomi Negara Kelahiran Messi : Media Baca Economy


 Argentina Lolos ke Final Piala Dunia 2022, Ternyata Begini Potret Ekonomi Negara Kelahiran Messi : Media Baca Economy Perbesar

Jakarta – Lihatlah ekonomi Argentina Sekarang hampir selesai Piala Dunia 2022. Kampung halaman Lionel Messi menghadapi resesi yang parah dan krisis ekonomi. Bahkan, inflasi hampir 100 persen.

Menurut survei yang dilakukan Bank Sentral Argentina (BCRA), inflasi mencapai 100 persen pada akhir tahun.

Padahal, ini sangat serius, karena warga Argentina takut merayakan Natal dan Tahun Baru di bawah bayang-bayang kemiskinan.

Bukan hanya uang dan inflasi yang tinggi, tapi juga utang Argentina. Utang Argentina terhadap PDB akan mencapai 80,5 persen pada 2021.

Pada paruh pertama tahun 2022, angka kemiskinan meningkat menjadi lebih dari 36%, dan kemiskinan ekstrim menjadi 8,8% atau 2,6 juta orang.

Namun, Argentina akan berbahagia karena tim sepak bolanya yang dipimpin oleh Lionel Messi mencapai final Piala Dunia 2022. Argentina akan menghadapi Prancis di final Piala Dunia.

Impian untuk merebut gelar ketiga bagi Argentina, 36 tahun setelah gelar terakhir mereka, sepertinya membuat orang melupakan rasa sakit yang telah mereka alami.

Saat Messi dan rekan satu timnya menempatkan bintang ketiga dengan seragam biru dan putih, Piala Dunia ketiga menjadi semakin penting bagi mereka.

Kemenangan olahraga datang pada saat banyak yang percaya inflasi akan berlipat tiga pada tahun 2022, merusak ekonomi negara Amerika Selatan itu.

Kamis lalu, Institut Statistik INDEC mengumumkan indeks harga untuk November, sekitar 6%, inflasi 12% sebelumnya adalah 88%, tidak akan turun.

Argentina mengalami inflasi dua digit selama beberapa dekade.

Namun, ada kesan nyata bahwa kesuksesan sepak bola dan keajaiban Messi akan meringankan penderitaan jutaan orang di negaranya, di mana kemiskinan mencapai lebih dari 40%.

Menjelang turnamen Qatar, Menteri Tenaga Kerja Argentina Kelly Olmos ditanya apakah mengurangi inflasi lebih penting daripada memenangkan Piala Dunia.

“Kita harus bekerja terus menerus untuk mencegah inflasi, tapi satu bulan tidak akan membuat banyak perbedaan,” lapor AFP.

“Di sisi lain, dari sudut pandang moral, ketika kami melihat apa artinya bagi semua orang Argentina, kami ingin Argentina menjadi juara,” kata Olmos. “Orang Argentina pantas mendapatkan kebahagiaan.” Seperti dilansir Antara, Jakarta, Kamis (15/12/2022).

Dan seperti yang diperkirakan, pidato menteri tersebut mendapat banyak kritik.

Namun, orang Argentina mengunjungi stadion tempat tim mereka bermain, kafe, apartemen, dan bahkan “zona penggemar” Buenos Aires.

Banyak dari suporter ini yang tidak mampu membeli tiket ke Qatar karena pendapatan rata-rata masyarakat sekitar 66.500 peso atau sekitar 6 juta rupiah.

Lucrecia Presdiger, 38, yang berada di rumah sakit setelah kemenangan perempat final Argentina atas Belanda, mengatakan “orang-orang memahami masalahnya” tetapi sepak bola dan ekonomi “berada di jalur yang sama ketika mereka bersatu”. “

“Banyak yang mencari kebahagiaan ini dan menggunakannya lebih banyak. Tapi mereka tahu itu hanya sepak bola, mereka memahami masalahnya dengan baik,” kata Presdiger, “mereka tidak akan dianggap bodoh.

Bagi komposer Tony Molfes, kemenangan di Argentina membawa kelegaan, udara segar, kebahagiaan, bahkan sementara. “Dan kami pantas mendapatkannya,” katanya.

Olmos memimpin Argentina meraih kesuksesan Piala Dunia pertamanya pada tahun 1978, ketika negara itu diperintah oleh kediktatoran militer.

Dia berkata. “Kami berada di bawah kediktatoran, kami dianiaya, kami tidak tahu apa yang akan terjadi besok, tetapi Argentina menang, dan kami keluar untuk merayakannya,” kenangnya.

“Dan sekarang kita kembali ke kebenaran yang abadi.”

Terlepas dari semangat yang mendorong sepak bola, itu tetaplah sebuah permainan, kata penulis Ariel Sher.

“Sepak bola memberikan kebahagiaan individu dan kolektif, tetapi kebahagiaan itu bersifat sementara dan tidak menghilangkan masalah lain,” kata Sher, dosen universitas dan pakar sepak bola, kepada AFP.

“Seperti ketika anak-anak kita lulus ujian. kami senang, tetapi itu tidak membayar tagihan kami.”

Kekuatan sepak bola “memberi kita kesempatan sementara dan abadi untuk kebahagiaan,” kata Sher.

“Tidak ada masalah yang harus diselesaikan atau dihindari, tetapi pada saat yang sama kita tertarik pada sesuatu yang meninggalkan kesan abadi tetapi cepat berlalu.”

Lebih dari seperempat warga Argentina mengatakan berakhirnya Piala Dunia negara mereka akan memengaruhi perilaku warganya, menurut jajak pendapat November.

Dan 32 persen mengatakan bahwa mereka yakin hasilnya akan mempengaruhi pemilihan presiden dalam 10 bulan ke depan.

Ilmuwan politik Raul Aragon meremehkan gagasan ini.

Terlepas dari akhir hari Minggu, “ruang publik akan kembali normal.” Dan tidak ada kekuatan politik yang dapat menggunakannya untuk menang pada akhirnya.”

Argentina akan mencatat tingkat inflasi tertinggi tahun ini sejak puncak inflasi pada 1990-an.

Jika kejadian ini serius.

Selain itu, krisis yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina masih jauh dari selesai.

Sergio, 41 tahun, Argentina mengatakan: “Uangku tidak cukup.

Dia mengatakan menghabiskan 12 jam sehari memilah-milah sampah di Lujan, 65 kilometer dari ibu kota Buenos Aires, untuk menjual kardus, plastik, dan logam.

Ia melanjutkan, akibat kenaikan harga pangan dalam beberapa bulan terakhir, sulit untuk menghidupi keluarganya yang beranggotakan 5 orang anak.

Menurut Omar, semakin banyak pekerja yang menganggur datang ke tempat pembuangan sampah untuk mencari barang untuk dijual sebagai mata pencaharian.

“Banyak orang datang ke sini dua kali karena banyak bencana,” jelasnya.

Dia mengatakan dia bisa mendapatkan 2.000 hingga 6.000 peso sehari dengan menjual barang daur ulang.

Banyak pria dan wanita mencari pakaian yang bisa digunakan untuk makan sisa makanan di tong sampah.

Artikel musim panas

Sumber artikel

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Admin

Baca Lainnya

Kelar Timnas Argentina Juara Piala Dunia 2022, AFA Berencana Gelar Laga Persahabatan sebagai Bentuk Perayaan : Media Baca Bola

2 Januari 2023 - 10:25 WIB

Lagi, Emiliano Martinez Jadi Dalang Isu Ketidakharmonisan Hubungan Lionel Messi dan Kylian Mbappe : Media Baca Bola

2 Januari 2023 - 09:20 WIB

Lionel Messi Disebut sebagai GOAT, Ini Respons Tegas Carlo Ancelotti! : Media Baca Bola

2 Januari 2023 - 08:15 WIB

Kylian Mbappe Akui Masih Belum Bisa Move On soal Kegagalan Timnas Prancis di Piala Dunia 2022 : Media Baca Bola

2 Januari 2023 - 07:10 WIB

Jawaban Berkelas Kylian Mbappe soal Ejekan Kiper Argentina Emiliano Martinez : Media Baca Bola

2 Januari 2023 - 06:05 WIB

Carlo Ancelotti Tolak Mentah-Mentah Akui Lionel Messi sebagai GOAT : Media Baca Bola

2 Januari 2023 - 05:00 WIB

Trending di Qatar 2022